5 Tips Teratas Membeli Bisnis Impian Anda

5 Tips Teratas Membeli Bisnis Impian Anda

Dengan banyaknya bisnis yang terdaftar untuk dijual, Anda mungkin merasa dimanja oleh pilihan. Namun, dalam keadilan, hanya akan ada beberapa opsi realistis yang cocok dengan keahlian Anda, dan kemungkinan hanya satu peluang besar.

Berikut adalah lima tip utama kami tentang cara memilih, membeli, dan menjalankan bisnis impian Anda.

1. Lakukan Uji Tuntas Anda

Seperti halnya pembelian penting lainnya, Anda harus melakukan riset sebelum mempertimbangkan untuk membeli bisnis apa pun – terutama bisnis yang kedengarannya terlalu bagus untuk menjadi kenyataan. Ada pemilik bisnis yang menikmati sensasi awal yang baru dan kehilangan minat pada perusahaan yang telah mereka bawa ke puncak, jadi mereka menjualnya. Namun, ini adalah minoritas yang benar-benar istimewa.

Sebagian besar bisnis yang dijual datang dengan tantangan, yang harus Anda persiapkan. Apakah restoran pizza itu kehilangan lalu lintas ke Domino di ujung jalan? Apakah Amazon mendapatkan yang lebih baik dari toko buku itu?

Sebelum Anda membeli bisnis, Anda perlu melakukan penyelidikan menyeluruh terhadap keuangan, riwayat bisnis, biaya, dan utang mereka. Pastikan bahwa tidak ada masalah hukum yang tertunda yang dapat membuat Anda bermasalah, dan bahwa ada catatan yang tepat tentang transaksi bisnis beberapa tahun yang lalu, sehingga Anda dapat memiliki gambaran yang sangat jelas tentang apa yang Anda hadapi. pembelian.

2. Ketahui Kelemahan Anda dan Dapatkan Dukungan Profesional

Setelah Anda menetapkan hati pada bisnis yang akan dibeli, bersiaplah untuk prosesnya dan identifikasi pakaian kuat dan titik lemah Anda. Pada titik ini tidak apa-apa – jika tidak direkomendasikan – untuk mencari bantuan profesional untuk setiap aspek dari proses penjualan yang Anda rasa tidak kompeten untuk menanganinya sendiri.

Jika Anda bukan negosiator yang kuat atau pemikir yang cepat, misalnya, rencanakan untuk membawa rekan tepercaya ke pertemuan dengan penjual. Orang cadangan ini harus mengutamakan kepentingan terbaik Anda dan, setelah Anda memberi pengarahan kepada mereka, harus mendukung Anda dalam upaya negosiasi.

Hal yang sama berlaku untuk masalah hukum dan keuangan: Jika Anda tidak merasa nyaman dengan penganggaran, omset, keuntungan, lisensi dan izin, jangan malu untuk membawa bala bantuan yang sesuai .

3. Buat Rencana Bisnis yang Baik

Jika Anda membaca panduan ini, ada kemungkinan besar bahwa ini adalah pembelian bisnis besar pertama Anda, yang Anda rencanakan untuk dibiayai dengan kredit. Agar bank memercayai Anda dan menawarkan pendanaan, Anda memerlukan rencana bisnis yang kokoh.

Luangkan waktu sebanyak yang Anda perlukan untuk mengatasi kekusutan, gunakan informasi yang Anda kumpulkan selama penelitian dan negosiasi, dan bangun kasus yang kuat dan jelas untuk mendanai pembelian ini.

Selain memberi Anda pembiayaan yang diperlukan, rencana bisnis yang solid juga akan berfungsi sebagai peta jalan untuk menjadikan bisnis Anda milik Anda dan memastikan pertumbuhan dan kesuksesannya di masa depan.

4. Jangan Biarkan Hatimu Menguasai Kepalamu

Pada setiap tahap proses pembelian bisnis, ingatkan diri Anda bahwa tidak apa-apa untuk memiliki keraguan dan mengevaluasi kembali situasi seiring perkembangannya. Selalu bersiaplah untuk menjauh dari kesepakatan jika kondisinya memburuk atau jika Anda kehilangan kepercayaan diri.

Membeli bisnis adalah langkah besar dalam segala hal yang memungkinkan, dan Anda harus teguh dalam keyakinan bahwa ini adalah langkah yang tepat untuk Anda. Sangat menggoda untuk mengatakan pada diri sendiri bahwa Anda sudah terlalu dalam, dan Anda harus melalui kesepakatan yang telah berubah menjadi meragukan – tetapi kenyataannya adalah bahwa Anda membutuhkan kejelasan dan kepastian untuk membuat transaksi ini sukses.

Jika ragu, berhentilah, buat penilaian yang sadar, dan bersiaplah untuk berjalan.

5. Ikuti Alur Bisnis Baru Anda

Dengan asumsi Anda melanjutkan pembelian Anda, dan menjadi pemilik baru yang bangga dengan bisnis pilihan Anda, beri diri Anda cukup waktu untuk masuk ke arus berbagai hal. Konsolidasikan pengetahuan yang telah Anda kumpulkan selama proses akuisisi bisnis, dan selami operasi sehari-hari untuk merasakan perusahaan sebagai orang dalam sejati.

Setelah Anda melihat lebih dekat, Anda siap untuk membuat tanda Anda sendiri pada bisnis, dan mungkin pada industri secara keseluruhan.

Back To Top