Bagaimana Mengelola Biaya dalam Bisnis Baru

Bagaimana Mengelola Biaya dalam Bisnis Baru

Sebelum memulai petualangan bisnis start-up Anda, Anda harus meluangkan waktu untuk menganggarkan berbagai pengeluaran dan biaya operasional yang akan Anda hadapi. Hanya ketika Anda mengetahui dengan jelas untuk apa semua dana dibelanjakan dan bagaimana Anda akan menginvestasikan kembali keuntungan ke dalam perusahaan, Anda dapat memulai.

Bisnis yang mengelola anggaran dengan baik memberi diri mereka dasar yang baik untuk pertumbuhan, tetapi apa yang terjadi ketika perusahaan berkembang? Biaya baru mulai merangkak naik, dan pemilik bisnis harus memiliki rencana yang efektif untuk menghadapinya saat biaya tersebut muncul.

Dari Set-Up Ke Bisnis Seperti Biasa

Pada hari-hari awal bisnis start-up, pengusaha harus bersaing dengan biaya penyelidikan dan pra-peluncuran. Pemilik bisnis mungkin memiliki pendanaan dari berbagai investor yang dapat mereka gunakan untuk menutupi dasar dalam model bisnis mereka.

Namun, baru setelah menjalankan bisnis secara umum, mereka tahu keuntungan seperti apa yang akan mereka hasilkan. Ini adalah saat beberapa biaya tersembunyi mulai muncul juga.

Oleh karena itu, setelah perusahaan berjalan selama dua atau tiga bulan, penting untuk mencermati keuangan dan melihat apakah masih terdistribusi dengan benar.

Bisnis dapat mengelola pengeluaran dengan banyak cara, setelah mereka mendapatkan gambaran yang lebih jelas tentang biaya operasional umum. Para ahli menekankan pentingnya menegosiasikan kembali kontrak secara teratur, karena harga seringkali didasarkan pada volume pembelian, dengan pengiriman yang lebih kecil dengan biaya yang relatif lebih mahal daripada pesanan massal.

Ketika bisnis berkembang dan menerima lebih banyak pesanan, itu perlu meningkatkan jumlah stok yang didapat dari pemasok juga. Ketika ini terjadi, ini adalah kesempatan utama untuk membuat kontrak baru atau membawa bisnis Anda ke pemasok lain.

Menganggarkan untuk Tambahan Tak Terduga

Bisnis yang ingin berkembang kemungkinan akan melihat kebutuhan akan stok dalam jumlah yang lebih besar. Tetapi ada beberapa biaya yang tidak mungkin diantisipasi oleh rencana bisnis awal. Ada biaya bisnis tersembunyi yang mungkin tidak Anda pikirkan sebelumnya, seperti upgrade atau perawatan mesin, harus mengajukan lisensi baru, atau biaya penyusutan karena kehilangan inventaris.

Atau, pertimbangkan biaya yang dikeluarkan dalam perjalanan untuk bertemu klien atau calon mitra bisnis di berbagai negara. Bayangkan Anda harus pergi ke Spanyol untuk membuat kesepakatan dengan bisnis lain: Anda harus mempertimbangkan biaya hotel, makan, mungkin sewa mobil.

Menggunakan situs yang menyediakan persewaan mobil di Malaga, Anda dapat menemukan penawaran yang wajar untuk persewaan mobil. Sementara itu, Airbnb adalah cara modern untuk menemukan tempat menginap dengan harga terjangkau. Jika Anda melakukan perjalanan bisnis biasa, biaya kecil ini akan segera bertambah.

Untuk memastikan bahwa bisnis Anda berada dalam posisi yang baik untuk menangani biaya apa pun yang mungkin muncul, Anda mungkin perlu menyisihkan sebagian besar keuntungan Anda daripada yang telah Anda rencanakan sebelumnya. Ini adalah cara untuk memastikan bisnis Anda tidak pernah kekurangan uang tunai.

Back To Top