Mengapa Bekerja untuk Bisnis Kecil Bisa Menjadi Langkah Karir yang Besar

Mengapa Bekerja untuk Bisnis Kecil Bisa Menjadi Langkah Karir yang Besar

Sebagai manajer penjualan dan pemasaran dengan pengalaman bekerja dengan perusahaan besar dan usaha kecil dan menengah (UKM), saya telah melihat dan yang terbaik dan terburuk dari kedua dunia.

Sementara bisnis besar sering kali mampu mengatasi resesi dan menahan pergeseran pasar – penting dalam ekonomi pasca-Brexit yang tidak stabil ini – UKM cenderung menawarkan pengalaman dan otonomi yang luas kepada para pencari kerja yang tidak dapat disaingi oleh blue chips.

Faktanya, kami saat ini melihat tren nyata dalam kandidat berbakat yang pindah ke UKM, alih-alih perusahaan multinasional yang secara historis menggoda pelamar terbaik.

Tetapi mengapa Anda harus mempertimbangkan untuk terlibat dengan UKM?

Mengapa orang beralih ke UKM?

Berdasarkan pengalaman saya, biasanya ada tiga faktor yang menjadi inti dari keputusan untuk melamar ke UKM:

  • kelincahan: kemampuan UKM untuk bereaksi lebih cepat terhadap kondisi pasar, mengembangkan produk baru dan membuat serta mengimplementasikan keputusan;
  • otonomi: relatif kurangnya birokrasi dan kebebasan untuk mengambil keputusan yang benar;
  • dampak: keinginan menjadi ikan besar di kolam kecil.

Jadi, haruskah saya menghapus chip biru sepenuhnya?

Belum tentu, banyak perusahaan telah mengembangkan cara kerja mereka, dan dapat menawarkan semua hal di atas kepada pencari kerja – serta kesempatan untuk kemajuan karir, perpindahan internasional, dan pelatihan lintas disiplin. Beberapa UKM berjuang untuk bersaing dengan peluang ini.

Singkatnya, seringkali ini bukan tentang ukuran bisnis, ini tentang bisnis.

Besar atau kecil: apa yang harus dipertimbangkan sebelum memutuskan

Pertama-tama, jangan berasumsi apa pun tentang perusahaan berdasarkan statusnya. UKM tidak menjamin otonomi; perusahaan besar juga tidak secara otomatis mengubah Anda menjadi roda penggerak perusahaan belaka.

Tidak ada pilihan yang lebih baik atau lebih buruk daripada yang lain, tetapi penting untuk mempertimbangkan pendekatan mana yang cocok untuk Anda. Uji asumsi Anda saat wawancara. Misalnya, banyak UKM akan melibatkan pendiri mereka secara erat dalam menjalankan perusahaan sehari-hari, yang dapat menghasilkan dua hasil potensial:

  1. mereka sangat sibuk – jadi mereka membutuhkan orang-orang proaktif yang dapat langsung bekerja tanpa perlu banyak pengawasan;
  2. mereka begitu terikat pada ‘bayi’ mereka sehingga mereka tidak dapat melepaskan kendali (dan mungkin menderita sindrom bayi jelek yang ditakuti, membuat mereka kebal terhadap kritik).

Demikian pula, meskipun UKM dapat lebih gesit dan tidak terlalu terikat dengan birokrasi, mereka juga mungkin menghindari risiko, enggan untuk terburu-buru ke pasar dan gagal. Sementara itu, blue chips mungkin lambat bereaksi terhadap pasar Bet88, tetapi lebih berani – jika terjadi kegagalan, mereka biasanya dapat menyerap dampaknya dan bangkit kembali.

Selain itu, jika Anda tidak sabar, waktu yang dibutuhkan untuk mendapatkan perhatian klien besar di UKM bisa membuat frustrasi; di perusahaan besar, nama merek akan melakukan banyak pekerjaan untuk Anda. Di sisi lain, layanan pribadi yang dapat ditawarkan UKM dan prosesnya yang cepat dan efisien mungkin diperlukan untuk memenangkan tawaran begitu Anda berada di depan pembeli.

Seperti biasa, mengajukan pertanyaan tajam saat wawancara akan menjadi aset terbesar Anda dalam hal mencari tahu apa yang terbaik untuk Anda.